Ahad, 25 Mei 2008

Dimanakah tuhan ibu?

'suami kepada anak makcik tak kasi makcik datang rumah mereka.... tolonglah makcik' satu sms ringkas muncul di screen telefon Ima.

Ima merenung bersaja mebaca baris demi baris setiap huruf yg muncul di telefonnya... disandarkan kepalanya kekerusi. bagaimana harus kutegur dengan berhikmah. haruskan aku membisu seribu bahasa?? atau bersuara demi sebuah keamanan? seimbas pandang nampak seperti kejamnya si anak yang telah bersuami. sekali difikir..tentulah sianak yang tak tahu mengenang budi ibu. kejamnya anak.... tapi bila selembar demi selembar cerita itu dibaca... dimanakah tuhan ibu? itulah suara hati sianak.
sianak rakan karibku. aku cukup kenal budinya. Ahli keluarganya bukanlah asing bagiku.

mungkin inilah budaya kita, islam yang masih percaya pada yang karut. yang masih percaya selain dari tuhan. kalau setiap hari lidah mengucap'tiada tuhan selain Allah' tapi perbuatan tidak sekata. Benarlah larangan Allah, percayakan selain NYA membawa kehancuran dan dengki dan busuk hati dan bermusuh sesama manusia.

itulah yag terjadi bila anak yang dihantar kemenara gading berkahwin dengan insan yang tidak seberapa kelulusannya. Susahnya ibubapa ingin redha pd ketentuan ini. Tapi takdir Allah mengatasi segalanya. bila ini terjadi maka timbullah konflik dengan hasutan nafsu hati menuduh ilmu gunaguna terkena anak kesayangan sehingga mengenepikan orangtuanya dan memilih jejaka yang tidak layak dan tidak setaraf.

tapi ibu... hati mana tidak tersentuh... bila kau hadir diantara aku dan suamiku.. dan kau bertanya kan itu dan ini dalam rumahku sama ada wang gajiku atau suamiku? nampak dayuskah sangat suamiku sehingga dia seakan menumpang dirumahku. kecil hatinya ibu.... apapun dia suamiku..ayah yang menikahkan aku dengannya. Apakah yang ibu tabur dipenjuru rumahku, yang ibu conteng didinding dan yg ibu masukkan dlm makanan ku? kata ibu aku kena rasuk... kata ibu aku kena bomoh.

ketahuilah ibu... hatiku luka bila aku disisihkan. bila suamiku ditampar... bila keluarga melepaskan segala tidakpuas hati ibu tentang jodohku. aku bukan membenci... tapi aku sendiri jadi takut pada tindakan ibu... dan keluarga. ketahulah ibu... sepanjang hidupku, kami amat bahgia. suami ku tidak pernah mengasariku. dia menjaga aku dengan baik.. wang gajinya menampung hidup kami. sebagai isteri aku rela berkongsi segalanya. jangan lah begini ibu....

ibu cukuplah segalanya... jika ibu masih belum berpuas hati...berdoalah pada Allah semoga segalanya baik. usahlah ibu bawa jampi serapah... segalanya akan jadi lebih serabut. cukuplah ibu..yakinlah doamu ibu akan dimakbulkan Allah, tapi syirik percayakan bomoh cuma mewujudkan sengketa antara kita. mereka cuma ambil kesempatan pada kita....

aku sayangimu ibu... tapi aku tidak tahan menatapi wajah-wajah luka diantara ibu dan suamiku. fahamilah aku ibu.... tamatkanlah sebelum segalanya lebih melukakan. cuma satu penyelesaian ibu.... REdha pada kententuan Allah akan jodohku ini. berdoalah agar kehidupan kami bahgia. aku tidak sekali kali lupa pada kasih sayangmu...

Ima terus saja merenung siling... memikirkan bagaimana mahu didamaikan dua hati...? Allah bantulah mereka.... sesungguhnya kasih ibu membawa ke syurga. tapi bagi wanita apabila bersuami segalanya berubah. suamilah segalanya. Rintihan si ibu dan anak... keduanya memilukan... terpisah kerana syirik...
renung renungkanlah.....
wassalammm

Tiada ulasan:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails