Isnin, 18 April 2016

Akhlak bukan pada labuhnya tudungmu.

Hari ni aku nak bicara tentang sesuatu yang aku alami.

Aku bukanlah orang yang berhijab labuh.. aku biasa biasa saja.
Aku juga bukanlah nak menyalahkan wanita bertudung labuh
Bagi aku mereka cukup ayu... cukup terpelajar dan faham agama lebih dari aku
dan aku rasa akhlak mereka mestilah jauh lebih baik dari aku
terutamanya yang belajar di sekolah agama. Bagiku mestilah akhlaknya seindah agama islam itu sendiri

Tapi sangkaan aku meleset apabila satu peristwa berlaku pada aku sehingga menukar prespektif aku pada wanita yang memakai pakaian ini.

Image result for muslimah with hijabDari segi menutup aurat tahniah untuk mereka.. lebih lebih lagi yang istiqamah .. Ya sekurang kurangnya dari kecil telah memakai pakaiana para isteri nabi. Sekurang kurangnya satu sunnah di lakukan. Namun jangan lupa islam itu membentuk akhlak mulia... wanita penzina masuk syurga kerana akhlak dengan seekor anjing.Dan seorang wanita kuat ibadah masuk neraka kerana menyakiti hati jiran hanya dengan menyimbah air ke rumah jirannya. Begitulah tingginya akhlak dlm islam.

Aku tidak bertujuan untuk memboikot semua yang memakai pakaian yang sopan. Harapanku  dengan cacatan ni harap dapat perbaiki akhlakmu. Alangkah cantiknya  kalau tudung labuh dan akhlak semulia anggapan orang lain pada pakaian itu.

Peristiwa ini terjadi lebih kurang 5 tahun lepas. ketika itu aku mempunyai anak seusia 1 tahun. dan kami menghadari kenduri kahwin.kalau ikutkan hati memang aku malas nak pergi dengan membawa anak kecil. silap silap anak boleh demam. Tapi memikirkan keluarga  maka terpaksa juga mengendong anak kecil.
Tau tau ajelah kalau kenduri dan waktu makan pula tengahari. matahari tengah terikmemancar. aku sedang mengendong si kecil. Anak aku pula asik menangis.. aku lihat ramai tetamu berbaris untuk mengambil makan. Perut pun dah mula lapa.. aku pun turut berbaris untuk mengambil makanan.
ada lagi tiga orang di depan aku.. maknanya jap je lagi akau akan dpt ambil makanan. didepanku ada seorang pelajar sekolah arab sedang berbaris.. tetiba ada sekumpulan pelajar sekolah agama dengan pakaian seragam.. terus aja ke arah kawannya yg di depan aku..
dia terus mengedarkan pengan nasi kosong untuk kawan kawannya.. selamba mereka meminta sbarisan aku.. sedang aku tengah mendokong anak berbaris mereka selamba dengan gelak ketawa macam orang muda lain..
Y a Allah aku terkejut..  kalau manusia biasa pun tahu hormat.. sekurangnya minta maaf utl\k memootng barisan.. inikan pula aku yg tengah dokong baby yg menangis.. kalaulah akhlaknya mulia.. diaorang boleh tolong ambikkan aku nasi..BUKAN MEMOTONG BARISAN!
kalau seorang dua mungkin aku tak marah sgt.. tapi lebih kurang sepuluh orang...
Sungguh buruk akhlak mereka.. Dan hari itu aku langsung tak memandang tinggi pada akhlak seseorang hanya berdasar pada ukuran panjang kerudung seorang wanita...

Tapi dari segi akhlak mereka masih gagal..walaupun hanya memahami benda yang kecil dan simple.. adat tata susila yang cuma boleh di pelajari dalam subjek pendidikan moral!
Atau anak anak tadika yang berlajar bebaris menaiki bas menunggu giliran.
Aku amat keciwa. Doakan moga Allah beri mereka kepayahan atau berada di situasi dimana mereka perlakukan aku begitu..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails